A. Ghani Abdullah

a-ghani-abdullah.blogspot.com

  • Karya besar penggerak diri

    A GHANI ABDULLAH, pengarang kelahiran Ramuan Cina Kecil, Lubuk Cina, Melaka. Karyanya mendapat tempat dalam Berita Minggu, Mingguan Malaysia, Utusan Zaman, Harian Nasional, Dewan Sastera, Dewan Budaya, Dewan Siswa dan Dewan Pelajar di samping menulis novel, Camar Putih di Awan Biru, pada 1991; Permaisuri (1995) dll.

CERITA SEMBILAN

Kisah ini terdapat dalam novel Sacerdai Harimau Oh Harimau (sudah terbit) –Kulit Keras -Harga RM 135/=
Petikan seperti berikut: Catatan penulis di Galeri No. 6-RA Fine Arts

GALERI NO. 6

(Sebuah catatan)
Antara kata hatinya menyatakan bahawa ‘untuk zuriatnya membesar”, maka perlu ‘mengharung badai dan gelombang’ dengan ‘tanpa banyak ragu’ sambil menatap ‘tubuh dimamah usia’.

Ada semcam tersirat di hatinya, kalau diri masih kekurangan tetapi mengapa banyak orang ‘merayakan pelbagai manusia’? Jadi ‘apa ada di era merdeka?’ dan ‘ada apa dengan kita?’

Dia sebenarnya bercakap kata hati para seniman, para pelukis, para penulis, para penyair, para sasterawan yang sudah tidak mahu diberi peluang ‘berpidato’ kepada orang-yang mempunyai gelaran diri sebagai pemimpin. Pemimpin hanya mahu suara dirinya didengar sepanjang waktu.

Jadi sesekali pemimpin hendaklah mendengar kata penulis, kata penyair, kata pelukis, kata sasterawan pula. Apatah lagi di majlis golongan ini.
Perkasa sekali akar kata hatinya. Dia tidak mahu melalak atau menyalak tidak tentu fasal. Dia mahu ‘membuka  pintu pasung diri’. Mahu membeli ladang. Mahu orang hebat-hebat. Mahu menuai badai. Mahu ke tengah samudera. Mahu merentas waktu.

Dia menginsafi dirinya supaya jangan terjaring dalam retorika mulut manis. Jangan pada tokoh yang pandai bersilat kata. Jangan hingga sampai ketiadaan gigi. Dan jangan tidak mahu mengerti akan segala ucapan karyawan.

 Itu perjalanan kata hatinya. Dia yang kurenungkan sewaktu aku bertemu dengannya di ruang pameran lukisan di RA Fine Arts di No. 6, Jalan Aman, Melalui Jalan Tun Razak, 55000 Kuala Lumpur.

Lihat sahaja lukisan-lukisan yang dipamerkan Mansur Gazalli dengan Gerotak SA Jalil. Dilihatkan jambatan dan sungai sebgai penghubungi kisah dan kasih. Dr. Zakaria Ali dengan Green Shade yang mengharapkan pemuliharaan  keindahan alam sekitar. Md. Sani Md. Dom dengan Rumah Sakit  (1) di di Kuala Lipis. Mahsun Haji Taib (Dato’) dengan bayangan wajah wanita Laksmi (1) yang penuh harapan dan menanti keajaiban menjelma di depan matanya.

Wah  hebat sekali.Lalu berkata hatiku:
Geleri  ini
Memulihkan keamanan
Semangatnya
Tidak terancam
Membahagiakan
Dengan lorong
Minda luas
Hati budi
Insan mulia
Berkat sejagat!

Nah teringat pertama kali ke sini mencari bangunannya di Jalan Aman. Jalan Aman jumpa tetapi No. 6 di mana? Ada bangunan tinggi yang sedang dibina. Jalan Damai yang ditemui. Gerai. Wah macam mana?

Mencari tempat No.6, Jalan Aman, termasuk Jalan Damai. Berhenti di sebuah warung. Bertemu seseorang. Dia sungguh memeranjatkan saya dan terharu. Namanya Dato’ Haji Sheikh Shawaludin Yusof, Pengerusi Eksekutif EDSB yang pejabatnya di Dataran Sunway, Kota Damansara. Dia belanja makan ikan keli gulai kunyit, sambal petai, air suam dan teh tarik. Wah, syukur! Alhamdulillah! Aku ucapakan terima kasih kepada Dato’ Sheikh dan minta diri.

Aku ikut Jalan Aman semula untuk mencari No.6, tetapi tidak jumpa juga. Aku berhenti di rumah  No.9. Ada banyak pasu hiasan  di luar rumah. Syak juga, jika rumah No. 9 itu ialah No. 6. Ada seorang pekerja perempuan Indonesia berdekatan pintu pagar. Aku segera turun kereta dan bertanya rumah nombor 6. Aku sebutkan nama tuan punya rumah dan galeri lukisan. Perempuan itu pun ragu-ragu tetapi dia menunjukkan ke arah rumah di tepi simpang Jalan Damai. Barangkali itulah rumahnya. Nah, jumpa! Aku pun nak membunyikan loceng pintu jika ada atau aku berteriak sahaja. Tetapi tiba-tiba pintu pagar terbuka. Aku masuk dan parking kereta. Dua  orang staf di situ, seorang lelaki dan seorang perempuan datang dan bertanya kepadaku, “Mahu ke galerikah?”

Belum sempat aku menjawab, muncul seseorang berbadan gagah dan tanpan sebagai pahlawan, tegap, berkulit putih, senyum dan berkata, “Silakan masuk,...tunggu sekejap ya! Ada tetamu di dalam.” Maksudnya, dia masih ada urusan dengan tetamu yang lebih awal datang ke pejabatnya.
Aku dipersilakan duduk di ruang tamu sambil menyaksikan pameran luksian dan disediakan minuman Teh  O.
Dia sungguh hormat tetamu   tanpa mengira siapa. Tetamu ada yang rakan karyawan, ada yang berhubungan dengan bisnes, ada yang hendak membeli lukisan. Tetamu tidak putus hendak bertemu dan berurusan dengannya.

Aku berharap, aku tidak akan lama di situ dan tidak mahu urusan bisnesnya terganggu. Aku datang kerana sudah lama tidak berjumpa dan menyampaikan novel terbaruku. Begitu! Tetapi dia tetap melayan dan memberi perhatian kepadaku. Benar, dia seorang kawan dan budayawan yang  ikhlas dan mulia.

Sambil menunggu, aku menyaksikan luksian yang dipamerkan di dinding galeri. Ada lukisan tunggul kayu. Di atasnya buah manggis dan di tanah pun ada sebuah manggis. Wah, bagaikan tunggul kayu mengenangkan masa lampau yang penuh cabaran dan suka-duka. Atau dengan pokok nenas dengan buahnya. Berderetan lukisan karya Dr. Zakaria Ali dan Mohd Yusoff Jaaffar.

 Dato’ Tengku Alauddin Tengku Majid dengan taman rekreasi taman negeri. Gambaran sungai, pokok dan rumah inap.Indah sekali! Tan Sri Dato’ Seri Samsuddin Osman bersama lukisan Bandar Putrajaya yang menyahut cabaran negara.  Dr. Wong Seng Tong dengan luksian Pak Ali Alih Rumah. Membayangkan jiwa perpaduan dan pandangan  pelukis Cina terhadap orang Melayu dengan rasa sama-sama bertanggungjawab membangunkan rumpun bangsa Malaysia.

Apatah lagi sungguh asyik aku menyaksikan lukisan Ahmad Kahlid Yusoff- Alif –Ba-Ta yang membawa penghujah seni bahawa tulisan jawi itu sendiri mengandungi rahsia sejarah dan kehidupan sekalian makhluk. Ibu Kartika Affandi dengan Pemandangan Bali yang menggambarkan kehidupan masyarakat Bali yang unik. Ramon Orlina dengan The Power of Coalition yang inginkan kehebatan watak berkarisma dan  berfikiran kritis. Yeng Seak Ling dengan Rural Glory yang membayangkan bahawa selagi adan tumbuhan dan bayang, manusia terus mencari kedamaian dan keamanan. Khalil Ibrahim dengan pemandangan pantai yang menggambarkan semangat dan ketenteraman jiwa manusia. Itulah di antara yang diterokai oleh mata hatiku ketika menatap risalah RA Fine Arts. Apatah lagi mengenangkan nama yang tertera seperti Datuk Syed Ahmad Jamal, Redza Piyadasa, Dr. Zakaria Ali dan mereka yang lain adalah orang yang pernah kudekati dan kukenali.

Ketika itulah muncul Raja Ahmad Aminullah yang pernah dikenalkan oleh Maarof Saad (Allhayarham) kira-kira lebih 20 tahun lalu di Dewan Bahasa dan Pustaka. Aku bersalaman dan berterima kasih kerana sudi menerima kunjungan dengan baik dan hormat setiakawan. Kulihat raut wajahnya cekal terkandung hujah hidupnya yang tegas dan berbudaya tinggi bangsa. Dia yang mahu golongan karyawan dihormati dan dihargai hasil karya dan fikirannya. Ya, seperti yang pernah disuarakan oleh Usman Awang, Keris Mas, Baha Zain, Shahnon Ahmad, A.Samad Said yang semuanya penulis tersohor bangsa dan negara serta bergelar.

    Pertemuan itu menyaksikan diriku bahawa dia, Yang Mulia Raja Ahmad Aminullah anak kelahiran Ipoh, Perak ini adalah seorangyang  mendekati hati nurani masyaraktnya, tajam budaya pemikirannya, jujur kepada perjuangannya dalam sastera, seni dan budaya, tiada merelakan karyawan dipisahkan atau dinafikan haknya oleh puak politik,  hidup karyawan perlu bebas, dihargai dan dihormati akan hak dan pemikirannya.

    Inilah dia yang berkata, sejarah tetap meluruskan/yang putih tetap putih/hitam tetap hitam dan paling dibencinya ‘kefiraunan sedang merajalela’.

Aku pun berbual dengan Yang Mulia Raja Ahamd Aminullah seperti seorang musafir yang telah lama mencari air kerana  dahaga dan lapar, tiba-tiba menemui air. Maka perlahan-lahan aku menghulurkan  kaa-kataku!

    Ini catatanku, di antara sejarah perjalanan hidupku. Kenangan hampir setengah jam bersamanya.

Terima kasih Kanda! ( Ucap hormatku kepadanya. Aku panggilnya Dato’ tetapi katanya dia belum mendapat cucu!). Aku ketawa! Dia tersenyum!

Salam  Ikhlas,

A.GHANI ABDULLAH
AQ 8, Jalan Kenanga Dua, Desa Kenanga,
43500 Semenyih, Selangor,

Categories:

0 Response for the "Citra : Galeri No.6 - RA Fine Arts"

Post a Comment